Pemrograman Berorientasi Objek

Ide dasar pada bahasa pemrograman berorientasi objek adalah mengombinasikan data dan fungsi untuk mengakses data menjadi sebuah kesatuan unit. Unit ini dikenal dengan nama objek. Objek sebenarnya mencerminkan pola kerja manusia dalam sehari-hari. Suatu objek dapat diibaratkan sebagai departemen-departemen didalam sebuah perusahaan bisnis. Contoh departemen:

  • Pemasaran
  • Akunting
  • Personalia

Pembagian departemen dalam perusahaan merupakan upaya untuk memudahkan pengoperasian perusahaan. Sebagian gambaran, jika Anda seorang manajer penjualan di kantor Pusat ingin mengetahui data pribadi wiraniaga disuatu kantor cabang, apa yang Anda lakukan ? Langkah yang Anda tempuh pasti tidak datang secara langsung ke ruang personalia dan mencari data pada berkas-berkas yang ada pada departemen tersebut. Untuk memudahkan tugas Anda, Anda cukup mengutus sekretaris Anda untuk meminta informasi dari departemen Personalia sesuai yang Anda butuhkan. Masalah bagaimana dan siapa yang mencarikan laporan yang diperlukan bukanlah menjadi urusan Anda. Analogi dengan hal ini kalau seorang bermaksud menggunakan objek, ia cukup mengirim suatu pesan ke objek dan objek itu sendiri yang menanganinya.

Dapat dibayangkan, betapa repot kalau Anda sebagai manajer Pemasaran harus mencari sendiri berkas-berkas yang ada di departemen Personalia. Barangkali, Anda malah akan mengobrak-abrik berkas-berkas yang tersusun rapi. Kejadian semacam inilah yang dihindari pada konsep pemrograman berorientasi objek.

Suatu gambaran tentang objek yang berisi data dan fungsi yang memanipulasi data dapat dilihat di Gambar 1.3. Perhatikan bahwa objek dan fungsi anggota menjadi suatu kesatuan. Dalam praktik, fungsi anggotalah yang akan memanipulasi data. Adapun Gambar 1.4 melukiskan hubungan antar objek yang menganalogikan struktur di perusahaan. Prinsipnya, suatu objek dapat melibatkan objek lain dan pengaksesan data cukup dilakukan melalui fungsi anggota untuk memanipulasi data.

Perhatikan gambar yang ada dibawah ini:

Pemrograman Berorientasi Objek
Gambar 1.3 Data & fungsi pemanipulasi data disuatu objek
Gambar 1.4 Contoh objek
Gambar 1.4 Contoh objek